Tuesday, August 02, 2011

Mengelola Nafsu

Saya pernah suka banget sama Nasi Goreng dan ayam goreng tepung, terutama KFC. Dulu saya pernah punya langganan tukang nasi goreng yang biasa mangkal di deket Apotik Kimia Farma Buah Batu, Joni namanya. Saya suka banget makan nasi goreng disana. Jadi dulu salah satu impian saya adalah makan Nasi Goreng Joni dengan ayam goreng KFC. Saya pikir, itu pasti kombinasi yang dahsyat banget. Tapi ternyata setelah kesampaian, makan nasi goreng sama ayam goreng KFC, saya pikir-pikir lagi: "kok rasanya biasa aja ya?"
Mirip-mirip dengan kejadian pas saya lagi puasa sekarang ini.
Tengah hari pas puasa, saya sudah membayangkan kombinasi dahsyat untuk berbuka: buat tajilnya ada es cendol yang dingin, air teh manis hangat, duren, kurma, martabak asin dan martabak manis. Terus buat makanan buka akan ada Sate Ayam si Bun, Ayam Bakar Mas Mono, Tongseng Pak Min, Rendang dari Sederhana, Nasi Goreng Bakti.....
Tapi
Ini yang sering kejadian: setelah berbuka, terus minum air putih dan teh manis hangat disusul sama makan dua sampe tiga makanan kecil. Kok rasanya perut udah penuh ya? Nggak sanggup makan makanan yang tadi siang menjadi khayalan.
Mungkin ini ada hubungannya dengan pengelolaan nafsu: kemauan banyak tapi ternyata untuk mencapai 'cukup' nggak perlu sebanyak itu. Untuk mencapai 'cukup' dengan kadar kepuasan yang memadai kita memang nggak perlu jadi serakah.
Selamat menjalankan ibadah puasa ya

No comments: